Kamis, 15 September 2016

Haedar Nashir: Virus Egoisme Hilangkan Ajaran Kasih


KHATIB. Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah Dr Haedar Nashir menjadi khatib shalat Idul Adha 1437 Hijriyah, di halaman Kampus Universitas Muhammadiyah (Unismuh) Makassar, Senin, 12 September 2016. Shalat Idul Adha dihadiri belasan ribu jamaah, termasuk Ketua Umum Pimpinan Pusat Aisyiyah Siti Noordjannah Djohantini, Wakil Walikota Makassar Samsul Rizal, Rektor Unismuh Abdul Rahman Rahim, Ketua BPH Unismuh Syaiful Saleh, mantan Rektor Unismuh Irwan Akib, dan Ketua Pimpinan Wilayah Aisyiyah Sulsel Nurhayati Azis. (ist)





------


Senin, 12 September 2016


Haedar Nashir: Virus Egoisme Hilangkan Ajaran Kasih


MAKASSAR, (PEDOMAN KARYA). Ketika kini tidak sedikit manusia terjangkiti virus egoisme, maka ajaran kasih sayang atau welas asih menjadi mutiara yang hilang untuk ditemukan kembali. Perang, konflik, dan segala bentuk kekerasan di berbagai belahan dunia terjadi antara lain karena menguatnya egoisme dan luruhnya kasih sayang antarsesama.
Insan beriman pun atas nama agama dan kebenaran tidak sedikit menjadi ringan tangan berbuat kekerasan, sehingga kehilangan watak kasih sayangnya terhadap sesama sebagaimana diajarkan agama dan para Nabi,” kata Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah Dr Haedar Nashir.
Hal tersebut diungkapkan Haedar saat menjadi khatib shalat Idul Adha 1437 Hijriyah, di halaman Kampus Universitas Muhammadiyah (Unismuh) Makassar, Senin, 12 September 2016.
“Ego yang merasa diri benar sendiri, diri yang digdaya dan berkuasa, diri yang serba hebat disertai sikap merendahkan, menzalimi, dan memperlakukan orang lain semena-mena. Ego yang bernafsu rakus menguasai kekayaan alam dan kekayaan negara untuk kepentingan diri atau segelintir orang, yang menyebabkan kesenjangan dan kesengsaraan rakyat,” tutur Haedar.
Dia mengatakan, egoisme menyebabkan sebagian kecil di tubuh bangsa ini tidak empati dan tidak peduli terhadap derita sesama, seolah hidup menyendiri.
Dengam fondasi jiwa tauhid dalam spirit ibadah haji dan qurban, setiap muslim harus mampu menaklukkan egoisme diri,” tandas Haedar.
Shalat Idul Adha 1437 Hijriyah di halaman Kampus Unismuh Makassar dihadiri belasan ribu jamaah, termasuk Ketua Umum Pimpinan Pusat Aisyiyah Siti Noordjannah Djohantini, Wakil Walikota Makassar Samsul Rizal, Rektor Unismuh Abdul Rahman Rahim, Ketua Badan Pelaksana Harian (BPH) Unismuh Syaiful Saleh, mantan Rektor Unismuh Irwan Akib, dan Ketua Pimpinan Wilayah Aisyiyah Sulsel Nurhayati Azis.
Usai shalat Idul Adha, dilanjutkan dengan makan bersama di dalam gedung dan di halaman depan Auditorium Al-Amien, serta acara ramah-tamah di dalam gedung.
“Semua (tujuh) fakultas menyiapkan makanan khas lebaran bagi para jamaah pada tenda-tenda yang dipasang di halaman depan Auditorium Al-Amien, sedangkan di dalam gedung auditorium juga disiapkan makanan bagi dosen dan karyawan Unismuh dan dilanjutkan dengan acara ramah-tamah bersama Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah,” jelas Ketua PHBI Unismuh Makassar Drs H Kamaruddin Moha MPd.
Tentang hewan qurban yang disembelih pada tahun ini, mantan Wakil Rektor II Unismuh mengatakan, tahun ini tercatat 12 ekor sapi dan lima ekor kambing yang disembelih.
“Tahun lalu hanya tujuh ekor sapi dan tiga ekor kambing, tapi tahun meningkat cukup signifikan, yakni dua belas ekor sapi dan lima ekor kambing,” sebut Kamaruddin Moha. (win)
...
@copyright Majalah PEDOMAN KARYA
(http://www.pedomankarya.co.id/2016/09/haedar-nashir-virus-egoisme-hilangkan.html)
 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar